Archive

Archive for the ‘Belajar Investasi’ Category

Panduan Mencari Data dan Menghitung Valuasi Saham

August 21st, 2017 No comments

Value - Price / Blackboard (Click for more)

Mencari data fundamental untuk keperluan valuasi saham tidak sesulit mencari data harga saham. Hal ini karena data laporan keuangan perusahaan dipublikasikan dan bisa diakses melalui berbagai situs baik yang gratis ataupun berbayar. Yang sulit adalah mengolah data fundamental tersebut untuk keperluan valuasi.

Jika dalam mencari data saham, keahlian yang diperlukan adalah melakukan kompilasi dan pengolahan data pada Microsoft Excel, maka dalam melakukan valuasi saham dibutuhkan keahlian membaca dan memahami laporan keuangan.

Agar komprehensif, data harga saham selanjutnya juga disandingkan dengan data fundamental perusahaan untuk mendapatkan gambaran yang lengkap mengenai suatu perusahaan.

Dalam melakukan valuasi terhadap harga saham, terdapat banyak metode seperti Price to Earning Ratio (PER) dan Net Present Value untuk perusahaan dana umumnya, Price to Book Value (PBV) yang digunakan untuk saham keuangan, Price to Sales Ratio untuk perusahaan baru, dan NAV untuk perusahaan properti

Dari semua metode di atas, menurut saya, yang paling praktis dan bisa digunakan untuk perbandingan antar saham adalah Price Earning Ratio. Metode seperti PBV pada prakteknya banyak digunakan untuk saham perbankan, namun banyak juga yang menggunakan PER untuk kelompok saham tersebut.

Metode PSR lebih jarang dipergunakan dan kalaupun ada, biasanya digunakan pada perusahaan start up yang IPO. Di Indonesia, contoh tersebut masih sangat jarang dan mungkin belum ada. Metode NPV memang banyak diajarkan dalam literatur investasi dan keuangan, namun memerlukan keahlian membaca laporan keuangan tingkat mahir dan kemampuan melakukan forecasting data. Demikian pula dengan NAV.

Rumus dari Price Earning Ratio adalah harga saham per lembar (Price) dibagi dengan tingkat keuntungan per lembar (Earning Per Share). Jadi cukup hanya 2 komponen yang perlu dicari yaitu Harga dan Earning Per Share.

Karena harga saham berubah setiap hari demikian juga dengan rasio PER, maka diperlukan juga upaya untuk mendapatkan nilai PER secara historis untuk mendapatkan gambaran lebih lengkap.

Untuk itu, langkah-langkah dalam melakukan valuasi saham dapat dilakukan sebagai berikut

  1. Mencari historis harga saham
  2. Mencari historis data EPS perusahaan
  3. Evaluasi PER saat ini dan PER historis

Read more…

Asumsi Inflasi dan Return Reksa Dana Dalam Perencanaan Keuangan (2)

August 15th, 2017 2 comments

Besarnya asumsi return reksa dana sangat penting dalam perencanaan keuangan karena menentukan berapa besarnya investasi yang harus dilakukan untuk mencapai tujuan tersebut.

Di sisi lain, sebagai instrumen investasi kita tidak dapat menentukan return-nya.

Pada artikel sebelumnya, telah dibahas mengenai penentuan asumsi inflasi dalam menghitung perencanaan keuangan yaitu antara 4-6 persen untuk inflasi secara umum dan 7-10 persen untuk inflasi barang-barang tersier.

Baca: Asumsi Inflasi dan Return Reksa Dana Dalam Perencanaan Keuangan (1)

Pembahasan mengenai asumsi return reksa dana sebenarnya juga sudah pernah dibahas dalam artikel terdahulu.

Referensi : Artikel Kompas

Jika dirangkum kembali, asumsi return untuk masing-masing reksa dana berdasarkan kinerja historis adalah sebagai berikut : Read more…

Categories: Belajar Investasi Tags:

Asumsi Inflasi dan Return Reksa Dana dalam Perencanaan Keuangan (1)

July 31st, 2017 No comments

Cakupan dalam ilmu perencanaan keuangan amat luas. Mulai dari pengaturan pemasukan dan pengeluaran, dana darurat, asuransi, investasi, pensiun, pajak, hingga warisan.

Dari semua ilmu tersebut, menurut saya, bagian yang paling sulit adalah investasi karena menggunakan asumsi yang belum diketahui kepastiannya pada masa depan.

Dua asumsi yang dibutuhkan adalah asumsi inflasi dan asumsi imbal hasil investasi. Asumsi inflasi dibutuhkan untuk memprediksi berapa nilai kebutuhan pada masa mendatang seperti biaya pensiun dan biaya pendidikan anak, sementara asumsi hasil investasi dibutuhkan untuk menghitung besaran nilai yang yang harus diinvestasikan mulai dari sekarang.

Tingkat inflasi di negara berkembang seperti Indonesia umumnya lebih fluktuatif dibandingkan tingkat inflasi di negara maju. Tingkat inflasi umumnya dipengaruhi oleh harga komoditas, permintaan dan penawaran, serta ketersediaan infrastruktur. Read more…

Panduan Mencari Dan Mengolah Data Return Saham (Bagian 1)

May 2nd, 2017 2 comments

Data Saham Online

Dalam melakukan analisa terhadap harga saham bagi para peneliti, mencari sumber data saham yang bisa diolah dalam Microsoft Excel merupakan tantangan tersendiri. Bagi yang belum tahu, artikel ini akan memberikan panduan dimana data saham bisa diperoleh secara gratis dan diolah dalam Microsoft Excel.

Bagi investor saham kawakan, informasi harga saham sebenarnya sudah banyak tersedia. Namun kebanyakan informasi tersebut disajikan dalam bentuk yang sudah diolah. Fitur-fitur tersebut mungkin sangat berguna bagi investor saham, namun bagi peneliti yang ingin membangun model dari 0, menjadi kurang relavan.

Selain itu, kebanyakan dari peneliti (baca: mahasiswa) mungkin tidak memiliki akses langsung pada situs berbayar seperti Bloomberg, RTI, Infovesta atau situs premium berbayar lainnya sehingga kesulitan untuk melakukan penelitian. Jadi mencari sumber yang gratis dan bisa diandalkan juga sangat penting.

Langsung saja kita mulai, untuk bisa mendapatkan informasi data saham secara gratis, online dan bisa diolah, ada minimal 3 hal yang harus dipenuhi yaitu :

  1. Akses internet dengan browser Mozilla Firefox atau Internet Explorer. Pada contoh disini, menggunakan Mozilla Firefox
  2. Aplikasi Microsoft Excel minimal versi 2007 ke atas
  3. Setting Regional : English United States

Read more…

Categories: Belajar Investasi Tags:

Bagaimana Membandingkan Investasi Dengan Mata Uang Berbeda ?

March 13th, 2017 No comments

Close up of Indonesia Rupiah currency note against US Dollar

Artikel ini berawal dari pertanyaan seorang peserta pada saat priority gathering di Surabaya beberapa waktu lalu. Antara investasi di instrumen Rupiah yang bunganya lebih tinggi dengan investasi USD yang bunganya lebih rendah, mana yang sebaiknya menjadi pilihan?

Dalam keseharian, investor memang menerima banyak penawaran investasi. Mulai dari reksa dana yang bisa naik turun, hingga produk “fixed income” mulai dari obligasi hingga produk surat hutang korporasi yang bisa memberikan net hingga double digit tapi ada risiko gagal bayar. Dari sekian banyak instrumen tersebut, ada yang mata uangnya Rp maupun USD.

Dan umumnya yang berbentuk USD pasti lebih rendah dibandingkan yang berbentuk Rupiah. Sebagai investor bagaimana cara kita membandingkan investasi dengan 2 mata uang berbeda ini ? Read more…

Sekolah Investor Reksa Dana APRDI – Investor Ready

February 1st, 2016 19 comments

Logo

Pada tanggal 27 Januari 2016, bersamaan dengan kegiatan Pesta Reksa Dana yang diselenggarakan oleh IDX, APRDI meluncurkan program yang disebut dengan Sekolah Reksa Dana APRDI atau program Investor Ready.

Program ini merupakan salah satu program edukasi APRDI untuk meningkatkan tingkat pemahaman masyarakat terhadap investasi khususnya tentang reksa dana.

Sesuai dengan namanya – Investor Ready, harapan dari APRDI adalah agar masyarakat tidak hanya berinvestasi saja, akan tetapi sudah “SIAP” untuk menjadi investor reksa dana.

Menjadi investor reksa dana itu pada dasarnya mudah dan murah karena hanya butuh KTP dan modal Rp 100.000.

Namun menjadi investor yang tetap tenang ketika melihat nilai investasinya menurun, tetap melanjutkan program autodebet meskipun sudah melakukan 2 tahun dan hasilnya belum kelihatan, tetap tenang membaca berbagai berita ekonomi yang buruk, hal ini sangat membutuhkan kesiapan. Untuk itulah, APRDI menyelenggarakan Program Investor Ready untuk mempersiapkan investor reksa dana yang tangguh dan fokus pada tujuan keuangannya.

APRDI – Asosiasi Pengelola Reksa Dana Indonesia adalah asosiasi yang menaungi seluruh pelaku industri reksa dana mulai dari Manajer Investasi, Bank Kustodian hingga Agen Penjual. Dengan demikian, materi ini akan dibawakan oleh personel yang ditunjuk oleh APRDI dan memang pakar di bidangnya.

Keterangan lebih lanjut mengenai Program Investor Ready ini sebagai berikut : Read more…

Bagaimana Cara Memprediksi Harga Reksa Dana ?

April 4th, 2015 19 comments

Prediksi Harga Reksa Dana

 

Tenang, saya tidak mengajarkan bagaimana memprediksi menggunakan bola kristal. Selain tidak punya keahlian soal ilmu perbolakristalan, saya juga tidak yakin dengan tingkat kekurasiannya.

Sebenarnya inspirasi topik ini muncul ketika saya berkeliling di daerah. Berbeda dengan investor Jakarta yang sudah canggih, investor di daerah masih sangat dasar dalam hal pemahamannya terhadap investasi. Meski sederhana, tapi ketika saya pikir kembali ternyata jika saya mengambil dari sudut pandang mereka, pertanyaannya sangat masuk akal.

Sebagai gambaran, produk investasi di daerah masih sangat minim. Umumnya masyarakat lebih mengenal bisnis riil dan valas. Dalam bisnis riil cukup sederhana, misalkan beli beras satu karung Rp 100.000 dijual Rp 110.000 maka untungnya 10%. Harga beli beras sudah jelas sejak awal dari distributor. Harga jualnya tentu tergantung kemampuan pemilik toko, persaingan dengan toko sebelah dan daya beli masyarakat. Umumnya pebisnis yang sudah berpengalaman sudah tahu berapa harga jual yang wajar sehingga ketika beli beras dia sudah bisa prediksi keuntungannya.

Contoh lain adalah valas. Di Batam, kepemilikan Singapore Dollar (SGD) sangat umum. Tidak hanya sebagai uang saku saat jalan-jalan ke Singapore, tidak sedikit pula masyarakat Batam yang menyimpan SGD sebagai investasi di bawah bantal. Dilihat dari historisnya juga cukup menguntungkan. Jika 10 tahun yang lalu, 1 SGD bisa dapat Rp 5000-an, sekarang sudah hampir Rp 10.000. Proses beli SGD juga mudah, tinggal datang ke money changer, lihat kurs nilai tukarnya berapa dan lakukan negosiasi, deal tinggal beli sesuai isi kantong anda.

Nah ketika mau beli reksa dana, para calon investor tersebut tidak terbiasa. Sebab sebagai pembeli beras dan valas, ketika mau beli mereka tahu dengan jelas harga belinya. Sama juga ketika mau dijual harganya juga sudah jelas. Tapi ketika mau beli dan jual reksa dana, mereka bingung. Sebab dijelaskan bahwa harga transaksi hari ini baru diketahui besok pagi. Jadi ibaratnya mereka menyetorkan uang untuk membeli barang tanpa tahu harganya berapa. Rasanya tentu seperti membeli kucing dalam karung..

Sumber : https://dyahsujiati.wordpress.com

Mekanisme tersebut memang tidak bisa dihindarkan karena cara kerja reksa dana memang demikian. Untuk itu, dalam kesempatan kali ini saya ingin berbagi bagaimana cara untuk “memperkirakan” harga reksa dana pada hari ini. Namanya memperkirakan, tentu bisa meleset. Harapannya setelah lengkap, anda tidak hanya bisa “memperkirakan” harga reksa dana saham tetapi juga reksa dana pendapatan tetap atau yang berbasis obligasi. Read more…

Panduan Cara Membuat Perencanaan Investasi Sederhana

August 10th, 2014 33 comments

Pertanyaan Newbie

Membuat perencanaan investasi itu gampang-gampang susah. Gampang, kalau anda mengerti tentang perencanaan keuangan dan fungsi Time Value of Money pada Microsoft Excel. Susah, kalau dua hal tersebut tidak ada yang anda mengerti sama sekali. Dalam kesempatan ini, saya akan sharing bagaimana cara membuat perencanaan investasi sederhana menggunakan alat-alat yang tersedia secara gratis di website Manajer Investasi dan Bank Agen Penjual.

Untuk menggunakan kalkulator tersebut, juga tidak perlu menjadi nasabah. Umumnya untuk kalkulator perhitungan yang sederhana disediakan secara gratis. Meski demikian, saya perhatikan banyak investor yang jarang menggunakannya. 2 kendala utama yang dihadapi adalah tidak mengetahui cara kerja dan tidak tahu berapa angka asumsi yang harus dimasukkan. Ada juga yang meskipun sudah tahu, namun tidak bisa merumuskan permasalahan keuangannya untuk diselesaikan melalui kalkulator yang tersedia.

Untuk itu, pembahasan penggunaan kalkulator untuk perencanaan investasi akan menggunakan contoh kasus yang umumnya dihadapi investor awam sehari-hari. Sebagai contoh adalah pertanyaan di bawah ini :

Pertanyaan 2Sumber : http://rudiyanto.blog.kontan.co.id/forum-diskusi/

Read more…

%d bloggers like this: