Archive

Author Archive

Seni Menyusun Tujuan Investasi Dengan Prinsip SMART

May 7th, 2012 28 comments

Bagi anda yang sudah pernah mengikuti seminar, workshop, dan edukasi tentang perencanaan keuangan, tentu sudah mendapatkan informasi bahwa sebelum berinvestasi, seseorang harus memiliki tujuan. Tujuan investasi juga seharusnya merupakan sesuatu yang nyata dan terukur. Tujuan investasi seperti mau kaya, mau membiayai pendidikan anak, membiayai pernikahan, merupakan tujuan investasi yang sifatnya abstrak. Jika tujuannya sudah abstrak tentu pencapaiannya juga hanya di awang-awang. Bagi anda yang masih awam dalam investasi dan perencanaan keuangan, ada satu prinsip yang bisa anda gunakan yaitu SMART.

Berikut ini adalah aplikasi SMART dalam pertimbangan penyusunan tujuan investasi dengan contoh mempersiapkan anak menjadi pilot… Read more…

Categories: Perencanaan Investasi Tags:

7 Mitos Seputar Reksa Dana Dollar

April 28th, 2012 14 comments

Meski industri reksa dana tumbuh pesat dalam beberapa tahun terakhir, kondisi ini tidak berlaku untuk reksa dana berbasis dollar. Total dana kelolaan pada akhir desember 2010 mencapai 626 juta dollar, kemudian menurun menjadi 430 juta dollar pada akhir desember 2011, dan kembali turun menjadi 417 juta dollar pada akhir Maret 2012. Apakah ada yang salah?

Rasa-rasanya penurunan AUM pada industri reksa dana dollar ini cukup wajar. Melihat perkembangan perekonomian Amerika dalam 1-2 tahun terakhir yang diwarnai dengan hutang yang menggunung, kehilangan rating AAA, dan nilai yang terus terdevaluasi karena perang dagang dengan china serta nilai Rupiah yang terus menguat, bisa jadi membuat investor yang memegang mata uang ini merasa tidak nyaman.

Faktor di atas mungkin merupakan faktor yang menyebabkan penurunan AUM di reksa dana dollar. Namun dari percakapan saya dengan investor maupun agen penjual reksa dana, saya menemukan ternyata banyak yang masih belum mengerti dan memiliki pemahaman yang salah tentang reksa dana dollar. Seandainya investor memiliki pemahaman yang lebih baik tentang jenis reksa dana ini, bisa saja dana kelolaan tidak terus menurun. Apa saja pemahaman investor yang kurang tepat ini?

Read more…

Categories: Belajar Reksa Dana Tags:

Sell In May and Go Away ???

April 23rd, 2012 27 comments

Sell in May and Go Away adalah suatu pepatah dalam istilah pasar modal. Istilah ini tidak setenar Window Dressing yang terjadi pada akhir tahun, namun belakangan cukup banyak ditanyakan oleh investor. Karena tidak tenar, banyak pula investor awam yang salah menafsirkan istilah ini. Pemikiran awam adalah bahwa investor sebaiknya menjual saham pada bulan Mei karena dipercaya” kinerja saham pada bulan ini umumnya kurang baik, padahal definisi tersebut kurang tepat.

Apa definisi yang benar terhadap istilah ini? Apakah konsep ini applicable untuk pasar modal Indonesia? Dan tahukah anda, Sell in May and Go Away mungkin saja merupakan salah satu cara untuk mendapatkan return di atas return pasar? Tertarik?? silakan membaca terus tulisan ini…

Read more…

Pelajaran dari Perubahan Yield Obligasi

April 17th, 2012 14 comments

Dalam 1-2 minggu terakhir, ada beberapa berita terkait dengan Yield Obligasi yang saya perhatikan semakin sering mendapat perhatian media. Sebagai contoh 2 berita terbaru :

Bagaimana efek perubahan yield ini terhadap investasi khususnya investasi reksa dana? Kedua berita di atas merupakan salah satu contoh yang sangat praktis dalam mengaplikasikan pengetahuan tentang obligasi yang sudah kita pelajari sebelumnya.

Sumber : Kontan.co.id Read more…

Memahami Cara Kerja Obligasi (4) : Yield Curve Obligasi

April 5th, 2012 29 comments

Mungkin ada sebagian dari pembaca blog ini bertanya-tanya, mengapa sekarang banyak dibahas tentang obligasi? Bukankah obligasi itu relatif tidak likuid, sulit untuk diperoleh dan nilai nominal investasinya relatif amat besar? Bukankah blog ini memang sejak awal membahas tentang reksa dana saja? Dari data statistik yang masuk, memang jumlah pembaca lebih sedikit ketika topik obligasi dibahas ketimbang jika saya mengangkat topik tentang reksa dana. Jumlah komentar juga sangat terbatas, terkadang tidak ada sama sekali :mrgreen:

Ok, saya tidak menyalahkan anda jika memang anda tidak tertarik untuk membaca topik berkaitan dengan obligasi, namun setidaknya ada 3 alasan kenapa saya membahas topik obligasi:

  1. Dalam dunia investasi, perubahan kondisi umumnya tercermin dahulu pada pasar obligasi baru kemudian pasar saham. Menurut saya, investor yang bisa membaca perubahan pada obligasi akan bisa mendapatkan gambaran dan bereaksi lebih cepat dibandingkan investor yang hanya melihat perubahan saham saja. Masih ingat ketika Eropa sedang bermasalah apa yang menjadi sumber pemberitaan di koran ? Besaran Yield Obligasi dari Negara tersebut. Amat jarang dibahas perkembangan harga saham untuk menunjukkan apakah negara tersebut sudah selamat dari krisis. Lagipula dalam artikel terdahulu, sudah ada fakta bahwa hubungan antara makro ekonomi dan saham amat lemah.
  2. Pada umumnya, portofolio investasi pada korporasi di Indonesia didominasi oleh obligasi. Baik itu investasi dalam bentuk obligasi langsung, ataupun dalam bentuk reksa dana pendapatan tetap atau terproteksi. Bagian portofolio inilah yang membantu perusahaan mencapai sebagaian besar dari kinerja dalam 1 tahun, reksa dana saham dan saham hanya dipakai sebagai faktor untuk mendongkrak return saja, namun obligasi tetap menjadi portofolio yang utama. Anda akan mulai berpikiran seperti itu jika jumlah uang anda sudah relatif besar.
  3. Model bisnis di Indonesia umumnya meniru apa yang sudah sukses di luar meski tidak semuanya. Jika anda meyakini hal tersebut, anda perlu tahu bahwa Reksa Dana Terbesar di dunia saat ini adalah Reksa Dana berbasis Obligasi yaitu PIMCO Total Return Fund INSTL (PTTRX). Berdasarkan informasi dari situs perusahaan, dana kelolaan reksa dana ini mencapai lebih dari USD 251 milliar atau sekitar 2.5 kali cadangan devisa Indonesia (jika dihibahkan ke Indonesia, pemerintah mungkin malah bisa menurunkan harga BBM selama beberapa tahun ke depan). Saat ini reksa dana terbesar di Indonesia adalah reksa dana saham namun dulunya memang reksa dana pendapatan tetap yang merupakan reksa dana terbesar.

Nah, jika anda sependapat saya bahwa memahami obligasi itu penting, anda bisa terus membaca artikel lanjutan. Jika tidak, saya juga tidak memaksakan, karena bacaan kali ini levelnya agak menengah. Tanpa ada dasar tentang obligasi dan investasi, anda butuh waktu sedikit lebih banyak untuk mencerna bacaan ini. Bacaan tentang obligasi dasar bisa dibaca di link ini.

Read more…

Categories: Obligasi, Obligasi Intermedit Tags:

Mengenal Lebih Dalam Klasifikasi Reksa Dana Indonesia

March 25th, 2012 13 comments

Secara umum, reksa dana dibagi menjadi reksa dana pasar uang, pendapatan tetap, campuran dan saham. Namun seiring dengan berkembangnya industri pasar modal di Indonesia, jenis reksa dana semakin banyak dan bervariasi. Reksa dana yang baru memiliki karakteristik yang berbeda dengan reksa dana konvensional sehingga rekomendasi berdasarkan profil risiko dan horison investasi menjadi kurang relevan. Seperti apakah klasifikasi reksa dana yang ada di Indonesia saat ini.

Jika dilihat dari sejarah perkembangan reksa dana di Indonesia, jenis reksa dana yang berkembang pertama kali selain reksa dana konvensional adalah Reksa Dana Terstruktur (Structured Fund). Reksa Dana terstruktur ini terdiri dari 3 produk yaitu Reksa Dana Indeks, Reksa Dana Terproteksi dan Reksa Dana Dengan Penjaminan. Salah satu keunikan reksa dana ini adalah adanya peraturan yang mengharuskan pencantuman nama indeks, terproteksi dan penjaminan dalam penamaan reksa dananya. Selain itu adalah lagi jenis reksa dana yang lain seperti REITs (Real Estate Investment Trust), ETF dan Reksa Dana Penyertaan Terbatas.

Read more…