Home > Belajar Reksa Dana > Suku Bunga Turun, Reksa Dana Saham Naik ?

Suku Bunga Turun, Reksa Dana Saham Naik ?

Saat ini, pasar modal meyakini bahwa tingkat suku bunga akan turun. Secara teori, jika suku bunga turun, maka obligasi dan reksa dana pendapatan tetap akan mengalami kenaikan harga dan sebaliknya. Bagaimana dengan reksa dana saham?

Sebelum membahas lebih jauh, perlu dipahami terlebih dahulu mengenai suku bunga acuan di Indonesia. Lembaga yang menerbitkan besaran suku bunga acuan adalah Bank Indonesia, sehingga disebut juga dengan BI Rate.

Dalam prosesnya, BI Rate mengalami perubahan dan sekarang dikenal dengan istilah 7 Day Reverse Repo Rate. Apa bedanya? Sebenarnya kedua istilah tersebut sama-sama merupakan suku bunga acuan atau BI Rate.

Perbedaannya secara sederhana terletak pada suku bunga yang dulu menggunakan rata-rata periode deposito 1 tahun sebagai acuan, sementara BI 7 Day Reverse Repo Rate menggunakan rata-rata 7 hari. Hal ini kemungkinan karena transaksi antar bank lebih banyak yang jangka pendek, sehingga menggunakan rata-rata 1 tahun sebagai acuan kurang tepat.

Penggunakan 7 Day Reverse Repo Rate sebagai suku bunga acuan secara efektif berlaku pada tanggal 19 Agustus 2016. Secara akademis, BI Rate atau Suku Bunga Acuan ini juga bisa menjadi salah satu acuan Risk Free.

Pergerakan BI Rate dan 7 Day Reverse Repo Rate sejak tahun 2007 sampai 2019 adalah sebagai berikut

Sebagaimana yang dilihat pada grafik di atas, penurunan BI Rate dapat terjadi selama beberapa kali. Bagaimana dengan pergerakan IHSG pada saat suku bunga turun? Untuk lebih detailnya silakan klik Suku Bunga Turun, Reksa Dana Saham Naik ?

Categories: Belajar Reksa Dana Tags:
  1. No comments yet.


%d bloggers like this: