Home > Belajar Reksa Dana > Prediksi Return Reksa Dana Pendapatan Tetap Dengan Yield Obligasi

Prediksi Return Reksa Dana Pendapatan Tetap Dengan Yield Obligasi

Prediksi untuk return reksa dana berbasis saham biasanya lebih mudah ditemui karena menggunakan IHSG sebagai acuan. Bagaimana dengan reksa dana pendapatan tetap yang aset dasarnya obligasi?

Jika anda seorang analis, dosen, atau peneliti di universitas, tidak sulit untuk menemukan literatur atau buku yang membahas tentang prediksi harga / return saham. Ada yang menggunakan rata-rata statistik, fundamental berdasarkan rasio keuangan, dan atau data-data makro ekonomi seperti nilai tukar, GDP dan sebagainya.

Namun untuk mencari literatur yang membahas tentang prediksi return obligasi amat jarang. Mengapa? Sebab secara prinsip obligasi memiliki besaran kupon yang tetap dan tanggal jatuh tempo yang sudah pasti. Return obligasi sederhananya sudah tidak perlu diprediksikan lagi, cukup menjadikan kupon sebagai tingkat return dan sudah pasti (kecuali perusahaan gagal bayar).

Dalam kasus jika obligasi dibeli pada harga pasar yang bisa di atas atau di bawah nilai nominal (par value) ada metode Yield to Maturity (YTM) yang menghitung besaran tingkat keuntungan obligasi dari kupon dan selisih harga jika dipegang sampai jatuh tempo.

Secara matematis, jika obligasi dibeli pada nilai nominal, maka besaran YTM akan sama dengan kupon. Jika di atas nilai nominal (at premium) maka YTM lebih kecil dari kupon dan sebaliknya jika di bawah nilai nominal (at discount) maka YTM lebih besar dari kupon.

Jadi yang namanya return obligasi itu sebetulnya tidak perlu lagi diprediksikan karena sudah bisa dipastikan. Risiko paling besar adalah jika perusahaan ternyata gagal bayar meskipun secara persentase, jumlahnya jauh lebih kecil dibandingkan perusahaan yang melunasi kewajibannya.

Yang menjadi permasalahan adalah ketika instrumen obligasi tersebut dijadikan aset dasar reksa dana terutama jenisnya reksa dana pendapatan tetap.

Karakter dari reksa dana dan saham pada dasarnya sama yaitu tidak ada jatuh tempo. Investor bebas melakukan pembelian dan penjualan reksa dana.

Jika terjadi pembelian reksa dana, maka manajer investasi harus membeli obligasi baru untuk dijadikan aset dasar, sebaliknya ketika ada penjualan reksa dana, manajer investasi harus menjual isi obligasinya. Alhasil isi obligasi dalam reksa dana pendapatan tetap bisa berubah dari waktu ke waktu.

Kupon dan Yield to Maturity bisa dijadikan sebagai tingkat return, jika dan hanya jika investor memegang obligasi hingga jatuh tempo. Namun mengingat karakteristik reksa dana yang tidak memungkinkan untuk hal tersebut, maka kedua metode ini tidak dapat digunakan untuk memprediksikan kinerja reksa dana pendapatan tetap.

Secara historis, dengan kupon yang tetap sekalipun, reksa dana pendapatan tetap juga bisa membukukan kinerja return negatif. Sebagaimana pada tabel di bawah ini, kinerja negatif terjadi pada tahun 2005, 2013 dan 2018.

Tahun Rata-rata Reksa Dana Pendapatan Tetap
2005 -1.67%
2006 17.73%
2007 7.98%
2008 4.12%
2009 12.51%
2010 13.00%
2011 12.32%
2012 7.72%
2013 -4.53%
2014 7.85%
2015 3.00%
2016 8.02%
2017 10.72%
2018 -2.20%

Sumber: Infovesta.com, diolah

Dari data tabel di atas, juga menunjukkan tahun-tahun dimana return reksa dana pendapatan tetap sempat mencapai dua digit atau belasan persen. Memang pada waktu itu, kupon obligasi juga sempat dua digit, namun tidak sampai sebesar itu.

Dari data return yang positif dan negatif, hal ini menunjukkan bahwa pengaruh perubahan harga obligasi terhadap return reksa dana pendapatan tetap juga cukup dominan. Bahkan terkadang, penurunan harga bisa menghilangkan efek dari kupon obligasi.

Untuk itu, dalam memprediksi return reksa dana pendapatan tetap, sangat penting untuk bisa mencari tahu terlebih dahulu faktor yang dapat mempengaruhi perubahan harga obligasi.

Bagaimana caranya ? Untuk pembahasan lebih lengkap silakan baca dalam blog saya di https://rudiyanto.blog/2019/01/02/prediksi-return-reksa-dana-pendapatan-tetap-dengan-yield-obligasi/

Categories: Belajar Reksa Dana Tags:
  1. No comments yet.


%d bloggers like this: