Home > Belajar Reksa Dana, Riset Reksa Dana > Mengenal Roy Safety First Ratio

Mengenal Roy Safety First Ratio

Berikut ini adalah salah satu artikel yang pernah saya buat. Melanjutkan pembahasan yang sempat dilakukan pada artikel http://rudiyanto.blog.kontan.co.id/2011/05/16/mengenal-metode-evaluasi-kinerja-reksa-dana/ dimana salah satu rasio analisis risk and return yang sebelumnya pernah saya bahas yaitu Sharpe Ratio, memiliki kelemahan dimana hasil dari rasio tersebut menjadi kurang tepat ketika digunakan dalam kondisi pasar yang bearish atau tingkat return dalam 1 tahun adalah negatif. Roy Safety First Ratio merupakan salah satu alternatif jawaban ketika Sharpe Ratio tidak bisa digunakan.

Roy Safety First Ratio (atau disingkat dengan Roy’s Ratio) merupakan suatu teknik manajemen risiko dalam memilih portofolio investasi berdasarkan besarnya kemungkinan instrumen tersebut akan memberikan kinerja di bawah tingkat return yang diinginkan. Sebagai ilustrasi, apabila terdapat 2 pilihan investasi, misalnya reksa dana A dan reksa dana B, dan target return investor adalah 20% per tahun, maka tentunya investor akan memilih reksa dana yang memiliki kemungkinan lebih besar untuk membukukan return di atas 20% berdasarkan kinerja historisnya.

Perhitungan Roy’s Ratio sangat sederhana dan hampir sama dengan metode Sharpe Ratio yang selama ini umum dipergunakan yaitu

Perbedaannya dengan Sharpe Ratio adalah pada variabel return diinginkan. Pada Sharpe Ratio, variabel yang digunakan adalah Return Bebas Risiko seperti SBI, Deposito, sementara itu, pada Roy’s Ratio, return diinginkan yang dipergunakan bersifat subjektif dalam besaran tertentu seperti 20%. 30% dst atau tingkat return sama dengan return pasar. Dari sisi interprestasi, hasil kedua perhitungan ini sama, semakin tinggi rasio yang dihasilkan, maka semakin OPTIMAL pula kinerja risk and return dari suatu reksa dana.

Salah satu alasan digunakan metode ini karena pada tahun 2008, terjadi kasus dimana sebagian besar reksa dana membukukan nilai return negatif, dan setelah dilakukan evaluasi berdasarkan Sharpe Ratio, ternyata ditemukan hasil yang dapat memberikan kesimpulan yang menyesatkan. Untuk lebih jelasnya mari kita lihat simulasi sederhana sebagai berikut ini:

Perbandingan Sharpe Ratio dan Roy’s Ratio

Tabel di atas menggambarkan perbandingan antara evaluasi menggunakan Sharpe Ratio dan Roy’s Ratio. Angka -15% untuk tingkat return yang diinginkan merupakan angka asumsi yang sifatnya subjektif. Pada saat kondisi pasar kurang bagus, menentukan tingkat return yang diinginkan sama dengan return pasar pada periode tersebut bisa memberikan gambaran yang lebih tepat dalam melakukan evaluasi terhadap kinerja reksa dana . Dengan menggunakan metode Sharpe Ratio sebagai metode evaluasi, kita akan mendapatkan bahwa Reksa Dana B lebih optimal dibandingkan reksa dana A karena memiliki Sharpe Ratio yang lebih besar (-1 berbanding -2).

Apakah hal di atas tepat? Mari kita kaji secara lebih mendalam, Reksa Dana A dan Reksa Dana B masing-masing memiliki return -10%. Dengan demikian, secara logika, tentu saja reksa dana yang memiliki risiko yang lebih kecil (Standar Deviasi) akan dikatakan lebih optimal. Nah, dari standar deviasi masing-masing yang sebesar 10% untuk RD A dan 20% untuk RD B, sudah jelas sekali bahwa RD A lebih optimal, karena untuk tingkat return yang sama, risiko yang ditanggung lebih kecil dibandingkan reksa dana B. Hal di atas, ternyata tidak dapat tercermin dengan menggunakan Sharpe Ratio karena penilaian menunjukkan RD B yang lebih baik. Dengan menggunakan Roy’s Ratio kinerja reksa dana A yang lebih optimal dapat ditunjukkan dengan nilai 0.5 untuk RD A dan 0.25 untuk RD B.

Hasil penilaian di atas membuktikan bahwa evaluasi menggunakan Sharpe Ratio akan kurang tepat dan memberikan hasil yang menyesatkan dalam kondisi tingkat tingkat return negatif. Untuk itu perlu dilakukan modifikasi terhadap metode penilaian, salah satunya adalah dengan  menggunakan Roy Safety First Ratio. Selain rasio tersebut, ada pula rasio pengukuran serupa yang merupakan  modifikasi dari Sharpe Ratio yaitu Sortino Ratio. Jika Roy Safety First Ratio melakukan modifikasi pada tingkat return, maka Sortino Ratio melakukan modifikasi pada penggunaan risiko. Dimana tingkat risiko yang digunakan bukanlah standar deviasi, akan tetapi Downside Standar Deviasi. Saya akan menjelaskan hal tersebut pada lain kesempatan lain jika dimungkinkan.

Demikian artikel ini, semoga bermanfaat bagi teman2 yang sedang melakukan evaluasi terhadap kinerja reksa dana khususnya yang mengambil periode ketika return reksa dana negatif baik untuk keperluan skripsi, penelitian ataupun untuk tujuan evaluasi untuk investasi.

No Reksa Dana Risk Adjusted Return
(RAR)
Annualized
Return (%)
Expected
Return (%)
Annualized
Stdev (%)
Beta Tracking
Error (%)
Risk Free (%)
1 Panin Dana Maksima -0.9142 -36.1011 - 39.4911 - - -
2 Panin Dana Prima -0.9186 -39.5171 - 43.0205 - - -
3 Nikko Saham Nusantara -1.0069 -42.4527 - 42.1598 - - -
4 Syailendra Equity Opportunity Fund -1.0350 -46.9721 - 45.3828 - - -
5 NISP Indeks Saham Progresif -1.0433 -40.0843 - 38.4218 - - -
6 Batavia Dana Saham -1.1379 -43.7656 - 38.4601 - - -
7 GMT Dana Ekuitas -1.1563 -43.7699 - 37.8522 - - -
8 Reksa Dana Grow-2-Prosper -1.1606 -40.7575 - 35.1180 - - -
9 Rencana Cerdas -1.1613 -48.1516 - 41.4625 - - -
10 Dana Ekuitas Prima -1.1645 -52.0998 - 44.7415 - - -
11 Schroder Dana Prestasi Plus -1.1760 -41.8543 - 35.5906 - - -
12 Manulife Saham Andalan -1.1763 -49.3897 - 41.9865 - - -
13 BNP Paribas Infrastruktur Plus -1.1768 -53.1502 - 45.1652 - - -
14 Dana Ekuitas Andalan -1.1773 -48.1988 - 40.9418 - - -
15 Pratama Saham -1.1785 -58.3284 - 49.4949 - - -
16 First State Indoequity Sectoral Fund -1.1804 -50.8752 - 43.1011 - - -
17 Bahana Dana Prima -1.1859 -52.3132 - 44.1125 - - -
18 First State Dividend Yield F -1.1862 -50.6207 - 42.6732 - - -
19 PNM Ekuitas Syariah -1.1929 -53.3335 - 44.7073 - - -
20 Mandiri Investa Atraktif -1.1992 -58.0920 - 48.4432 - - -
21 BNP Paribas Ekuitas -1.2010 -54.3795 - 45.2787 - - -
22 Mega Dana Saham -1.2056 -63.9231 - 53.0239 - - -
23 Schroder Dana Istimewa -1.2071 -42.6714 - 35.3513 - - -
24 BNP Paribas Pesona -1.2307 -48.0909 - 39.0773 - - -
25 EURO Peregrine Equity -1.2510 -56.2095 - 44.9321 - - -
26 AAA Blue Chip Value Fund -1.2539 -52.1267 - 41.5710 - - -
27 Phinisi Dana Saham -1.2564 -48.2657 - 38.4169 - - -
28 BNP Paribas Pesona Amanah -1.2821 -53.5016 - 41.7293 - - -
29 Saham BUMN -1.2834 -58.3939 - 45.5002 - - -
30 Dana Pratama Ekuitas -1.2861 -58.5949 - 45.5616 - - -
31 TRIM Kapital -1.2915 -57.2405 - 44.3221 - - -
32 Jisawi Saham -1.2946 -53.9754 - 41.6938 - - -
33 Batavia Dana Saham Syariah -1.3008 -56.4617 - 43.4049 - - -
34 Reliance Equity Fund -1.3035 -58.9622 - 45.2323 - - -
35 Reksa Dana Axa Citradinamis -1.3188 -54.2286 - 41.1182 - - -
36 CIMB-Principal Equity Aggressive -1.3250 -54.5085 - 41.1395 - - -
37 Paramitra Premium -1.3314 -65.2786 - 49.0311 - - -
38 Manulife Dana Saham -1.3359 -49.6785 - 37.1860 - - -
39 Danareksa Mawar -1.3488 -52.6241 - 39.0159 - - -
40 Mahanusa Dana Ekuitas -1.3520 -37.4436 - 27.6947 - - -
41 Indeks Harga Saham Gabungan -1.3676 -50.6375 - 37.0265 - - -
42 Danareksa Mawar Agresif -1.3784 -64.6471 - 46.8996 - - -
43 Batavia Dana Saham Optimal -1.4101 -61.0926 - 43.3241 - - -
44 Reksa Dana Mncapital Nusantara Saham -1.4224 -50.7045 - 35.6472 - - -
45 Mega Dana Ekuitas -1.4523 -57.4470 - 39.5556 - - -
46 Danareksa Indeks Syariah -1.4558 -56.7845 - 39.0046 - - -
47 Simas Danamas Saham -1.4647 -42.9798 - 29.3433 - - -
48 Trim Syariah Saham -1.4906 -70.5656 - 47.3391 - - -
49 Lautandhana Equity -1.5543 -59.3674 - 38.1955 - - -
50 CIMB-Principal Islamic Equity Growth Syariah -1.6018 -59.0372 - 36.8568 - - -
51 Dana Sentosa -1.6081 -56.1431 - 34.9128 - - -
52 Capital Equity Fund -1.6140 -64.3345 - 39.8596 - - -
53 BNI Dana Berkembang -1.7000 -70.7092 - 41.5938 - - -
54 Makinta Mantap -1.8306 -64.5293 - 35.2504 - - -
55 Jakarta Blue Chip -1.9316 -52.2281 - 27.0387 - - -

 

 

  1. Chrispinus
    May 30th, 2011 at 06:39 | #1

    Yth Bapak Rudiyanto,
    Terima kasih atas artikelnya, sangat menarik, selama ini yang saya pelajari adalah sebatas Sharpe, Treynor, Jensen, VaR, tapi luput mengenai Roy Safety First Ratio ini. Akibatnya saya terpaksa harus melihat lagi deviasi dan track volatilitasnya. Apakah bapak ada saran bahan bacaan baik artikel maupun buku yang menarik mengenai Roy Safety First Ratio ini?

    Terima Kasih

    • May 30th, 2011 at 09:54 | #2

      Yth Pak Chris,

      Untuk pembahasan yang membahas tentang ini bisa bapak peroleh di buka CFA level 1, khususnya tentang evaluasi portofolio untuk pembahasan teori atau bisa juga googling di internet. Untuk buku yang membahas tentang reksa dana yang setahu saya cukup bagus adalah dari Morningstar Guide to Mutual Fund yang ditulis oleh pendirinya (kalau saya ga salah) Russel Kinnel.

      Tapi sekarang buku tersebut sangat sulit dicari, mungkin bisa di kinokuniya atau bisa ke singapore. Di Gramedia rasanya tidak ada. Tapi, kalaupun buku tersebut ada, saya kurang pasti apakah pembahasan mengenai rasio tersebut juga ada di dalamnya.

      Satu lagi pembahasan tentang teori investasi yang bagus adalah Bionic Turtle. Bapak bisa baca2 di blognya.

      Demikian semoga bermanfaat.

  2. March 20th, 2012 at 00:40 | #3

    Salam Sejahtera..

    Pak terima kasih atas pencerahan edukasi di blog ini…. saat ini saya sedang mencari tema tesis yang akan diterilita. Saya tertarik untuk meneliti kinerja reksa dana ketika kondisi pasar bearish. Setelah membaca beberapa artikel di blog yang Bapak asuh ini mengenai pengukuran kinerja reksa dana periode bearish ataupun crash market, pengukuran bisa menggunakan Roy Safety First Ratio, Sortino Ration (kedua artikel tersebut sudah saya baca) dan di dalam artikel disebutkan akan di bahas mengenai DOWNSIDE STANDAR DEVIASI pada kesempatan berikutnya. Untuk itu Pak mohon pencerahannya mengenai DOWNSIDE STANDAR DEVIASI. Terima Kasih

  3. Rudiyanto
    March 20th, 2012 at 08:41 | #4

    @mawardi
    Salam Mawardi,

    Referensi mengenai Downside Deviation sudah banyak tersedia secara online, anda bisa coba googling untuk mencari tahu lebih lanjut. Kebetulan sudah ada beberapa artikel yang saya jadwalkan untuk dimuat dalam blog ini, sayangnya topik tentang hal tersebut masih belum ada dalam waktu dekat. Sambil menunggu, saya yakin sudah terdapat banyak referensi online atau buku statistik yang bisa anda baca.

    Atas perhatiannya saya mengucapkan banyak terima kasih.

  4. March 22nd, 2012 at 15:45 | #5

    Salam pak Rudiyanto,

    Terima kasih pencerahannya…. baik pak kami tunggu bahasan selanjutnya mengenai topik yang dimaksud.

    Atas perhatiannya saya mengucapkan banyak terima kasih

  5. Rudiyanto
    March 23rd, 2012 at 09:38 | #6

    @mawardi
    Salam Pak Mawardi,

    Jika anda membutuhkan topik untuk penelitian tesis, sebaiknya anda mulai searching di internet dulu. Saya tidak menjanjikan artikel tersebut pasti ditulis atau akan ada dalam waktu dekat.

  6. Anangga
    February 12th, 2014 at 12:24 | #7

    Siang Pak,
    saya ingin bertanya soal Roy’s ratio. disini variable nya adalah minimum desired return. apakah ada formula atau rumus untuk mencari angka dari minimum desired return?

  7. Rudiyanto
    February 13th, 2014 at 18:29 | #8

    @Anangga
    Sore Anangga,

    Namanya juga diinginkan, jadi ya suka-suka sama yang melakukan penelitian.
    Semoga bermanfaat.

  8. Anangga
    July 7th, 2014 at 11:55 | #9

    @Rudiyanto

    Jadi untuk bagian minimum desired return, peneliti bisa bebas mengasumsikan return yang diinginkan begitu pak?

    kalau boleh tahu, apakah ada desired return yang biasanya dipakai peneliti untuk dijadikan asumsi? berapa persen return biasanya? dan apakah ada alasan mengapa rata-rata peneliti menggunakan angka tersebut sebagai asumsi?

  9. Rudiyanto
    July 7th, 2014 at 12:03 | #10

    @Anangga
    Siang Anangga,

    Sekali lagi, namanya juga suka2. Dan sebagai pihak yang melakukan penelitian ini, anda harus bisa memposisikan diri sebagai investor sehingga nantinya anda bisa menentukan sendiri berapa persen yang paling sesuai beserta alasannya.

    Semoga bermanfaat.

  10. eka
    October 15th, 2016 at 22:29 | #11

    selamat malam,
    untuk pembentukan portofolio downside deviation itu bagaimana? soalnya saya sedang penelitian perbandingan metode markowitz dan pengembangannya namun masih kurang pada portofolio model DD tersebut,

  11. Rudiyanto
    October 15th, 2016 at 23:33 | #12

    @eka
    Selamat malam Eka,

    Silakan membaca buku teori yang mendasari penelitian anda tersebut

    Terima kasih

  12. syifa
    February 10th, 2017 at 23:36 | #13

    selamat malam pak,

    kelemahan dari roy’s ratio ini sendiri apa ya pak?
    terimakasih sebelumnya

  13. Rudiyanto
    February 16th, 2017 at 02:42 | #14

    @syifa
    Selamat malam Ibu Syifa,

    Pertanyaan tersebut bisa menjadi topik skripsi, tesis atau desertasi yang menarik. Mungkin anda berminat mendalaminya ?

    Semoga bermanfaat

  1. No trackbacks yet.

 


%d bloggers like this: