Home > Belajar Reksa Dana, Riset Reksa Dana > Mengenal Laporan Keuangan Reksa Dana

Mengenal Laporan Keuangan Reksa Dana

Selama ini, untuk instrumen investasi seperti Saham dan Obligasi, Investor bisa mendapatkan informasi kinerja perusahaam melalui publikasi laporan keuangan di media massa. Tahukah anda, bahwa reksa dana juga memiliki Laporan Keuangan. Dimanakah investor bisa menemukan Laporan Keuangan Reksa Dana dan bagaimana cara membaca laporan keuangan reksa dana?

Reksa Dana adalah suatu wadah tempat berkumpulnya dana investor yang kemudian dikelola oleh Manajer Investasi melalui mekanisme kontrak investasi kolektif dengan bank kustodian. Pada saat pembentukan reksa dana pertama kali, detail mengenai Kontrak Investasi Kolektif antara Manajer Investasi dan Bank Kustodian seperti Nama dan Jenis reksa dana, kebijakan investasi, jumlah unit penyertaan yang ditawarkan, informasi mengenai Manajer Investasi, informasi mengenai Bank Kustodian, aturan perpajakan dan pengenaan biaya reksa dana serta mekanisme subscription dan redemption reksa dana akan diinformasikan dalam suatu dokumen yang disebut dengan Prospektus.

Prospektus tersebut dicetak atas biaya yang ditanggung oleh Manajer Investasi dan kemudian didistribusikan kepada investor melalui Agen Penjual. Belakangan ini, demi alasan efisiensi dan kepraktisan, versi hardcopy daripada prospektus sudah semakin jarang dijumpai. Kalaupun ada bentuknya lebih kecil dan ringkas. Malahan banyak Manajer Investasi dan Bank Agen Penjual mencantumkan softcopy daripada prospektus pada website mereka agar setiap saat bisa diakses oleh investor. Sesuai dengan aturan, Investor wajib membaca dan memahami dokumen ini sebelum berinvestasi pada suatu reksa dana.

Setelah pengelolaan reksa dana berjalan, maka reksa dana wajib mengumumkan informasi perkembangan kinerja harian berupa NAB/Up, Return 30 Hari Terakhir, Return 1 Tahun dan Return 1 Tahun Riil setiap hari kerja pada media massa. Selanjutnya setiap akhir bulan, Manajer Investasi juga wajib mempublikasikan suatu dokumen yang disebut Fund Fact Sheet.

Beberapa poin penting yang bisa diperoleh dalam dokumen Fund Fact Sheet tersebut adalah perbandingan kinerja reksa dana dengan benchmark (pembanding), informasi Jumlah dana kelolaan dan Jumlah Unit Penyertaan, 5 atau 10 besar isi portofolio dan outlook Manajer Investasi mengenai kondisi pasar dan apa tindakan yang akan diambil di masa mendatang.

Bagi anda yang sudah atau pernah mendatangi agen penjual reksa dana, tentu tidak asing dengan kedua dokumen tersebut. Namun, Fund Fact Sheet Tidak sama dengan Laporan Keuangan Reksa Dana dan dokumen tersebut juga tidak dapat kita temukan dalam prospektus.

Tempat dimana kita bisa menemukan laporan keuangan adalah pada Prospektus Pembaharuan. Yang dimaksud dengan prospektus pembaharuan reksa dana adalah informasi pembaharuan prospektus yang Wajib dibuat setiap tahun dan umumnya diterbitkan sekitar bulan Maret atau April, namun biaya percetakan dan pembuatan dokumen ini tidak lagi ditanggung oleh Manajer Investasi melainkan ditanggung oleh investor reksa dana. Investor tidak membayar langsung, namun biaya tersebut dibebankan dengan mengurangi Nilai Aktiva Bersih reksa dana.

Satu-satunya perbedaan utama antara Prospektus dengan Prospektus Pembaharuan adalah pada prospektus pembaharuan wajib disertakan juga Laporan Keuangan Reksa Dana. Disinilah investor bisa menemukan informasi lengkap mengenai hasil audit akuntan terhadap pengelolaan reksa dana selama 1 tahun terakhir. Berbeda dengan emiten yang diaudit dan dipublikasikan setiap 3 bulan, publikasi terhadap hasil audit reksa dana dilakukan setiap 1 tahun.

Laporan Keuangan Reksa Dana terdiri dari:

  • Laporan Aset dan Kewajiban yang menginformasikan posisi aset, kewajiban, jumlah unit penyertaan dan Nilai Aktiva bersih per Unit Penyertaan perusahaan.
  • Laporan Laba Rugi Operasi yang mencatat pendapatan dan beban investasi yang ditanggung reksa dana
  • Laporan Perubahan Aset Bersih yang menunjukkan transaksi subscription dan redemption reksa dana.

Informasi mengenai laporan keuangan reksa dana amat berbeda dengan laporan keuangan emiten pada umumnya. Oleh karena itu, pada bagian penjelasan dibuat pula ikhtisar rasio keuangan yang dapat digunakan oleh investor ataupun Manajer Investasi untuk mempermudah interprestasi terhadap pengelolaan reksa dana.

Sebagai contoh, Ikhtisar Rasio Keuangan dari suatu reksa dana saham yang baru-baru ini mempublikasikan pada prospektus pembaharuannya adalah sebagai berikut:

Hasil Investasi dan Hasil Investasi Setelah Memperhitungkan Beban Pemasaran sama halnya seperti Return 1 tahun dan Return Riil 1 tahun yang dipublikasikan setiap hari di koran. Return diperoleh dari selisih NAB/up Awal dan Akhir, sementara yang dimaksud dengan Hasil Investasi Setelah Memperhitungkan Beban Pemasaran adalah tingkat return yang disesuaikan lagi dengan Biaya Subscription dan Biaya Redemption yang tercantum dalam prospektus. Sehubungan dengan pengenaan biaya yang bervariasi dalam praktek kesehariannya, investor cukup memperhatikan Hasil Investasi saja ketika ingin membandingkan reksa dana tersebut dengan reksa dana lain sejenis.

Beban Operasi (Expense Ratio) adalah perbandingan antara beban operasi dalam satu tahun dengan rata-rata nilai aset bersih dalam satu tahun. Bila jumlah bebasn menunjukkan masa kurang dari 1 tahun, maka beban tersebut harus dikalikan dua belas dan dibagi dengan jumlah bulan dalam periode tersebut. Expense ratio menunjukkan seberapa “mahal” Manajer Investasi dalam menjalankan suatu reksa dana. Jika misalnya Manajer Investasi melakukan strategi pengelolaan aktif sehingga menimbulkan biaya transaksi yang tinggi, pemilihan broker dengan biaya yang mahal, pengenaan biaya manajemen dan kustodian yang tinggi, dan atau biaya administrasi dan penggunaan konsultan yang tidak efisien, maka umumnya Expense ratio akan terlihat besar. Sebaliknya jika dijalankan dengan efisien maka rasio tersebut akan semakin kecil.

Perputaran Portofolio (portfolio turnover) adalah perbandingan antara nilai pembelian atau penjualan portofolio dalam satu periode mana yang lebih rendah dengan rata-rata nilai aset bersih dalam satu tahun. Angka 0,49 : 1 atau 49% secara sederhana dapat diartikan bahwa 49% dari total aset yang dikelola suatu reksa dana ditransaksikan dalam 1 tahun. Oleh karena itu, indikator ini merupakan indikator yang paling tepat dalam mengukur agresifitas pengelolaan reksa dana oleh Manajer Investasi. Semakin besar perputaran portofolio menandakan pengelolaan portofolio oleh Manajer Investasi semakin agresif dan sebaliknya.

Persentase Penghasilan Kena Pajak adalah perbandingan antara penghasilan selama satu periode yang mungkin dikenakan pajak dengan pendapatan operasional bersih. Saya tidak menemukan penjelasan lebih lanjut mengenai item ini. Namun mengingat pendapatan reksa dana oleh investor adalah Bukan Objek Pajak, maka sebetulnya saya tidak terlalu konsen terhadap item ini. JIka ada teman2 yang lebih mengerti tentang topik ini, dipersilakan untuk sharing disini.

Dari seluruh ikhtisar rasio di atas, selain tingkat return, faktor yang seharusnya menjadi perhatian investor adalah Expense Ratio dan Portfolio Turnover. Expense ratio mengukur seberapa efisien dalam mengelola reksa dana dan Portfolio Turnover mengukur seberapa agresif Manajer Investasi dalam mengelola portofolio investasinya. Logikanya, jika Expense Ratio dan Portfolio Turnover lebih tinggi dibandingkan reksa dana sejenis, maka seharusnya reksa dana tersebut juga diharapkan memberikan tingkat return yang lebih tinggi dan sebaliknya. Kami di Infovesta juga sedang mempertimbangkan untuk memasukkan kedua faktor ini dalam riset dan rating reksa dana.

Prospektus Pembaharuan dan Laporan Keuangan Reksa Dana merupakan salah satu bentuk Good Corporate Governance dan Compliance daripada Manajer Investasi dan Reksa Dana. Sebab selain diharuskan menghasilkan kinerja yang baik, tentu aspek transparansi juga harus diperhatikan. Toh, seluruh biaya tersebut ditanggung secara tidak langsung oleh investor reksa dana, sehingga jika ada Manajer Investasi yang tidak melakukan dan mempublikasikan informasi tersebut bisa dipertanyakan komitmennya.

Semoga informasi ini bermanfaat. Selamat berinvestasi.

  1. putri
    April 3rd, 2014 at 09:55 | #1

    @Rudiyanto
    jadi saya pernah melihat laporan audit reksadana nah disana terdapat pengelompokan beban dengan istilah beban investasi pak.. contohnya: beban kustodian dan beban manajer investasi pak disana

    • Rudiyanto
      April 3rd, 2014 at 18:36 | #2

      Selamat malam Putri,
      Kalau itu yg anda maksud pada dasarnya jika reksa dana diibaratkan perusahaaan, maka beban manajer investasi adalah gaji utk CEO, beban kustodian adalah gaji utk sekretaris, di luar itu juga ada biaya operasional seperti fee broker utk transaksi, pengiriman surat konfirmasi dan biaya lainnya. Semoga informasi ini bermanfaat

  2. putri
    April 10th, 2014 at 11:54 | #3

    @Rudiyanto
    oo okedeh pak terima kasih sekali atas infonya pak :)

  3. rosa
    May 21st, 2014 at 20:15 | #4

    Selamat Malam Pa @Rudiyanto saya ingin bertanya, apakah reksa dana memiliki nilai buku? dimana data nilai buku itu dapat saya temukan ya pak? hal ini untuk keperluan skripsi saya mencari book to market ratio dari reksa dana.

    Terima kasih

    • Rudiyanto
      May 21st, 2014 at 20:18 | #5

      Selamat malam juga Rosa,

      Boleh tahu apa yg dimaksud dgn nilai bukunreksa dana dan seperti apa kegunaanya?

  4. ria
    June 3rd, 2014 at 12:32 | #6

    Selamat siang pak Rudi…
    Mau tanya, kalau untuk jenis reksa dana pendapatan tetap itu, penghasilan yang diperoleh investor itu berasal dari kupon obligasi yang besarnya relatif stabil itu atau bukan pak?

    Terima kasih…

    • Rudiyanto
      June 4th, 2014 at 09:22 | #7

      Pagi Ria,

      Pendapatan reksa dana pendapatan tetap bisa berasal dari kupon dan kenaikan harga obligasi. Kupon itu tetap, tp harganya bisa naik turun.

      Semoga bermanfaat

  5. ria
    June 7th, 2014 at 10:06 | #8

    Selamat pagi pak Rudi…
    Terima kasih atas penjelasannya…

    Oiya pak mau kalau boleh mau tanya lagi…
    Maksud dari statement ini apa ya pak : “jika kebijakan alokasi aset semakin tinggi maka kinerja akan semakin baik”

    Saya bingung dengan kata ‘semakin tinggi’ itu maksudnya bagaimana…
    Mohon bantuannya pak…

    Terima kasih sebelumnya…

  6. Rudiyanto
    June 10th, 2014 at 14:12 | #9

    @ria
    Salam Ria,

    Boleh tahu statement itu ada di artikel atau komen mana ya? Saya cari kok ga ketemu ya? Thanks

  7. ria
    June 27th, 2014 at 20:20 | #10

    Selamat malam pak Rudi…
    Statement itu saya baca disalah satu skripsi pak, maksudnya bagaimana ya?

    Mau tanya jg pak, perbedaan antara penghasilan yang diperoleh dari kupon obligasi dalam reksa dana pendapatan tetap dengan return RDPT yang diperoleh dari penghitungan Nilai Aktiva Bersih itu apa pak?

    Mohon bantuannya….
    Terima Kasih sebelumnya…

  8. Rudiyanto
    June 27th, 2014 at 21:52 | #11

    @ria
    Malam Ria,

    Kalau begitu bisa ditanyakan sama yang membuat skripsi itu. Atau dosen pembimbing yang menggapprove nya.

    Kalau penghasilan dari kupon mengacu pada penghasilan reksa dananya. Sementara kalau dari selisih nab/up itu penghasilan buat investornya. Silakan cari di arsip artikel yang judulnya back to basic. Kamu perlu memahami proses terbetuknya suatu reksa dana.

    Semoga bermanfaat

  9. ria
    July 6th, 2014 at 13:20 | #12

    Selamat siang pak Rudi…
    Terima kasih atas penjelasan sebelumnya….

    Kalau untuk kebijakan investasi yg tercantum dalam prospektus, untuk persentase alokasi asetnya apakah jarang mengalami perubahan persentase atau berubah sesuai dengan kondisi ekonomi yg sedang terjadi?
    Kalau saya amati, persentase alokasi aset yg ada dlm prospektus dari tahun ke tahun relatif sama pak…itu bagaimana?

    Mohon bantuannya pak…
    Terima kasih sebelumnya…

  10. Rudiyanto
    July 7th, 2014 at 12:00 | #13

    @ria
    Siang Ria,

    Kebijakan alokasi itu mengikuti peraturan. Kecuali ada perubahan yang sifatnya sangat mendasar seperti dari saham menjadi campuran atau sebaliknya, maka kebijakan itu tidak berubah.

    Semoga menjawab pertanyaan anda, Terima kasih.

  11. joko
    November 7th, 2014 at 22:36 | #14

    pak, bagaimana saya bisa mendapatkan data laporan keuangan reksadana? saya ingin melihat rasio-rasio keuangannya pak.

  12. Rudiyanto
    November 10th, 2014 at 17:52 | #15

    @joko
    Salam Pak Joko,

    Silakan baca artikel di atas untuk mendapatkan informasinya.

  13. batham
    January 25th, 2015 at 07:49 | #16

    Selamat pagi pak.
    Mohon pencerahan, dari artikel pak Rudi ada lap. Keuangan, Prospektus, FFS dan Prospektus Pembaharuan.
    kalau disimpulkan :
    Lap. Keuangan dikeluarkan tiap tahun
    Prospektus dikeluarkan di awal pembukaan suatu reksa dana dan isinya tetap/sama.
    Prospektus Pembaharuan dikeluarkan tiap tahun dilengkapi dengan laporan keuangan.
    FFS dikeluarkan tiap bulan.

    Begitu ya pak?
    CMIIW

  14. Rudiyanto
    January 27th, 2015 at 14:55 | #17

    @batham
    100 untuk anda!!!

  15. fadhli
    February 19th, 2015 at 07:08 | #18

    Selamat pagi Pak.

    Mohon pencerahannya, saya ingin memilihi reksadana campuran pak. Ada 3 yang saya pertimbangkan dengan sudut pandang dari sisi fee dan expenses, yaitu : (data from bloomberg)

    1. Sam Syariah Berimbang
    FEES & EXPENSES FOR SAMSYBE
    Front Load 1.00
    Back Load 0.00
    Current Mgmt Fee 2.50
    Redemption Fee 0.00
    12b1 Fee -
    Expense Ratio 12.73
    TOP FUND HOLDINGS FOR SAMSYBE

    2. Nikko BUMN Plus
    FEES & EXPENSES FOR NIKBUPL
    Front Load 0.50
    Back Load 0.50
    Current Mgmt Fee 1.00
    Redemption Fee 0.50
    12b1 Fee -
    Expense Ratio 1.42
    TOP FUND HOLDINGS FOR NIKBUPL

    3. Trim Kombinasi 2
    FEES & EXPENSES FOR TRIKOM2
    Front Load 0.00
    Back Load 2.00
    Current Mgmt Fee 5.00
    Redemption Fee 2.00
    12b1 Fee -
    Expense Ratio 6.10
    TOP FUND HOLDINGS FOR TRIKOM2

    Apakah dari ketiga reksadana tersebut yang paling baik dan efisien dari sisi expenses ratio adalah nikko bumn plus ? saya masih kurang memahami cara membaca detail fee and expenses dari bloomberg ini terkait dengan artikel yang bapak post. Mohon penjelasannya pak

    Terima Kasih

  16. Rudiyanto
    February 24th, 2015 at 00:19 | #19

    @fadhli
    Selamat Pagi Pak Fadhli,

    Sebagai sesama pelaku industri, rasanya tidak etis saya menyebut apakah suatu produk lebih baik dibandingkan produk lainnya. Apalagi, produk tersebut adalah milik kompetitor.

    Dengan mengibaratkan reksa dana adalah perusahaan yang terdiri dari CEO (Manajer Investasi), Komisaris (Bank Kustodian) beserta seluruh kegiatan operasinya (biaya transaksi jual beli saham, cetak prospektus pembaharuan, pengiriman surat konfirmasi ke investor, dll), maka Expense Ratio itu ibarat persentase dari seluruh biaya dibagi rata-rata aset. Logikanya memang semakin kecil semakin baik, tapi harus dilihat juga output yang dihasilkan yaitu Risk and Returnnya.

    Semoga bermanfaat.

  17. Zevany
    March 12th, 2015 at 11:58 | #20

    Pak Rudi, saya mau tanya apakah bank Panin sendiri saat ini ada melakukan pembelian portofolio luar negeri seperti Dow Jones, Han Seng, dll ? Tolong dibantu jawabannya Pak. :) Thanks.

  18. Rudiyanto
    March 16th, 2015 at 15:05 | #21

    @Zevany
    Salam Zevany,

    Bank Panin adalah induk usaha dari Panin Sekuritas yang kegiatannya simpan pinjam.
    Panin Sekuritas adalah induk usaha dari Panin Asset Management yang kegiatannya jasa transaksi saham dan agen penjual reksa dana
    Panin Asset Management adalah cucu dari Bank Panin dan anak dari Panin Sekuritas yang usahanya pengelolaan reksa dana.

    Panin mana yang kamu maksud?

    Kalau terkait reksa dana, semua reksa dana, dalam peraturan OJK diperbolehkan untuk berinvestasi maksimal 15% dari Nilai Aktiva Bersihnya di luar negeri. Namun hingga saat ini, belum ada reksa dana Panin AM yang melakukan hal tersebut.

    Semoga bermanfaat.

  19. Putra
    March 16th, 2015 at 22:53 | #22

    Manajer Investasi mana yang bagus ya min. MI Panin Sekuritas atau Sinarmas Asset Management?

  20. Rudiyanto
    March 16th, 2015 at 23:33 | #23

    @Putra
    Salam Pak Putram

    Dua-duanya bagus karena sudah terdaftar sebagai Manajer Investasi yang mendapat izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Comment pages
  1. July 30th, 2011 at 13:28 | #1
  2. December 19th, 2011 at 02:28 | #2


%d bloggers like this: